Hari Pendidikan Nasional?

Hari Minggu ini saya menikmati sepanjang hari saya dengan bersantai di kosan. Berhenti sejenak dari segala rutinitas yang membuat jenuh pikiran. Sore ini seperti biasa, ruang TV masih sepi. Anak-anak kosan tampaknya masih belum berminat meramaikan ruangan yang selalu dipenuhi berbagai karakteristik manusia yang menurut saya sangat menarik untuk bisa mengenal lebih banyak lagi 'jenis manusia'. Inilah waktu yang selalu menjadi waktu paling menyenangkan bagi saya. Menikmati gorengan dengan secangkir teh manis hangat sambil menonton acara TV tanpa harus mengikuti suara terbanyak (maklum TV kosan).

Saat menonton berita di salah satu channel, saya menghentikan sejenak aktifitas makan gorengan untuk menyimak informasi yang disampaikan. Ya, ternyata hari ini adalah hari Pendidikan Nasional. Ternyata duduk di bangku kuliah meluputkan saya dari segala perayaan hari-hari Nasional. Saya tidak pernah lagi mengikuti upacara bendera yang dulu menjadi rutinitas Senin yang membosankan.

Ya, berita itu membahas sosok Sartono. Ada yang tahu hubungan antara Sartono dan Hardiknas? Hmm. Awalnya juga saya ga tahu. Ternyata Bpk Sartono adalah orang yang menciptakan lagu Pahlawan Tanpa Tanda Jasa. Lagu yang kita kenal sebagai Hymne Guru. Lagu yang merupakan penghormatan besar bagi para Guru. Lagu yang selalau berkumandang pada saat Hardiknas. Lagu yang dinyanyikan dan di kenal di seluruh pelosok Indonesia. Ternyata ketenaran lagu ini tidak lantas berimbas pada kehidupan sang penciptanya, Bpk Sartono. Kehidupannya begitu memilukan. Beliau yang sudah berusia 74 tahun ini hanya hidup berdua dengan istrinya dalam sebuah rumah kecil di Madiun. Beliau yang tidak dikaruniai anak ini membaktikan dirinya sebagai seorang Guru musik honorer di salah satu SMP di Madiun. Namun, ternyata sampai beliau pensiun sekitar 8 tahun lalu statusnya masih pegawai honorer.jelas saja tidak ada gaji pensiun yang diterimanya. Keluarga kecil ini hanya mengandalkan gaji sang istri, Ibu Damiyati, PNS di salah satu SD negri biasa. Kehidupan yang sungguh jauh dari kemewahan seperti Anang Hermansyah yang juga pencipta lagu.

Inilah yang membuat saya miris. Tidak ada penghargaan yang berarti diberikan oleh Negara kepadanya. Apalagi mendapatkan royalty dari hasil karyanya. Ya, hanya berlembar-lembar sertifikat yang ternyata sudah cukup membanggakan baginya. Saya bingung sekali dengan bangsa kita ini. Kenapa ya, Negara kita susah sekali menghargai hasil karya seseorang? 

Berbicara perihal pendidikan. Lagi-lagi saya miris. Dua hari yang lalu, lagi-lagi di ruang TV yang sama saya ngobrol-ngobrol dengan salah satu anak kosan yang berprofesi sebagai Guru di Playgroup. Dia baru pulang dari nge-les anak didiknya. What? anak playgroup udah les? saya kaget luar biasa ketika tahu si anak les membaca dan matematika. Setahu saya playgroup masih di bawah TK. Harusnya si anak diajari bagaimana bersosialisasi dengan teman, bernyanyi dan dirangsang kreatifitasnya dengan bermain. dari definisinya saja udah jelas toh Playgroup = Kelompok bermain. Saya makin kaget lagi ketika tahu les matematikanya bukan sekedar penambahan dan pengurangan, tapi pembagian udah diajarin. Ya walaupun pembagian yg masih sedrhana. tapi tetep aja. Kata si mbak kosan saya gini, " Ya gimana lagi,tuntutan biar bisa masuk SD entar, soalnya masuk SD jaman sekarang di testnya makin susah". 

Hah. Kasihan saya melihat anak-anak kecil sekarang. Kurang waktu untuk bermain. Lagi-lagi saya mulai mempertanyakan pendidikan seperti apa yang sebenarnya ingin dikejar oleh bangsa ini?

Yah itulah bangsa saya. Walaupun demikian saya tetap bahagia bisa dilahirkan di sini. Karena dengan begitu saya menjadi terpacu untuk berpikir kreatif bagaimana memajukan bangsa ini. Hahaha mulia sekali ga sih cita-cita saya.. :D 

Selamat Hari Pendidikan Nasional! dan Selamat berulang tahun kawan saya Dachi.



6 Response to "Hari Pendidikan Nasional?"

  1. dhecuacat says:
    2 Mei 2010 10.46

    sbnrnya gue mau bilang gue kasian sm org yg mikir anak hrs belajar mulu dari jmn playgroup,,tp stlh mulai byk ber'filsafat' *halah* gue mulai mencoba mikir, namanya jg manusia.
    semua mikirnya beda apa yg ptg untuk diri dan org lain.
    kl gt, maksa anak dr masih ingusan utk terus belajar itu jg tdk salah.
    hahahah, hidup dunia abu2 (ga ada yg salah ga ada yg bener jg)

  2. nyai dachimah says:
    3 Mei 2010 07.25

    wah di blognya desy namaku disebut... di blognya desy kubaca ada namaku disebut *nada lagu di doa ibuku, namaku disebut* hahaha..

    wah kasihan anak-anak zaman sekarang masih kecil aja udah dipangkas pengembangan kemampuan otak kanannya. salahkan orang dewasa! *nyalahin orang lain*

    @dechu
    wah ada apa ini tiba2 lo memiliki porsi empati yang besar.. hohoho

  3. duniaperdesyan says:
    3 Mei 2010 07.40

    hahahaha..sepesial itu dach nama lo. gile chu lo bahkan hampir mengalahkan besarnya empati sang sisil. hahahah :D

  4. della says:
    3 Mei 2010 09.58

    klo gw punya anak nanti, mau gw suruh main2 dulu ah sblom SD dijejelin ma pelajaran2 yg bikin waras itu. main itu juga belajar loh! tp klo emg si anaknya pengennya belajar lalalala yauda terserah aja. weiiis, ortu yg bijak kan gw? siapa yg mau jd anak gw hayoo tunjuk tangaaan, ahaha!

  5. dhecuacat says:
    5 Mei 2010 08.12

    @dachi dan desy yang mempertanyakan empati gua

    hohoho, kan gue mau belajar berempati setelah sisil komentar, "Haduh, kalian semua ga punya empati!?" stlh dia dnger pembicaraan kita yg sk semena2 dan ga mau peduli sm org, wakakakak
    paling setelah bbrp hr, gue udh lupa sm tekad sok berempati ini, hr ini aj gue lupa, hoho

  6. Nien says:
    5 Mei 2010 17.29

    ke luar negeri aja nyok kalo uda kawin
    biar anak2 ga usa ngikut program belajar yang menyesatkan
    kita jg produk gagal pendidikan indonesia yang gonta ganti kaya celana dalem

    ato salah satu dari kalian mau mengubah sistem? ayo dong bikin anak2 kecil jadi lebih manusiawi,
    gw masih inget waktu teka kerjaannya milih gunting warna warni buat kertas2, belajar sikat gigi, kaga ada belajar keras deh

    emang kasian ya skarang ujian bener2 jadi monster buat anak2 sekolah. thx God we're 89-ers